Gereja Pantekosta Pusat Surabaya

Posted on Agustus 11, 2010 oleh

1


(Surabaya Centre Pentacostal Church : SCPC)

ALAMAT
Jl. Bromo I/3, Kotak Pos 1226
Surabaya 60251 – Jawa Timur
Telp.031-547.7614;
Fax.547.6938

STATISTIK
Jumlah gereja/jemaat : 250 jemaat

BADAN PENGURUS
Ketua uMUM : Pdt. Dr.R.F.Martino
Sekum : Pdt. Ir. Yohanes Effendi Setiadarma, MBS
Bendahara Umum: Pdt. Wem Dopong, S.Th

TENTANG GEREJA
GPPS hadir untuk memperhatikan kepentingan agama Kristen pada umumnya, dan gereja-gereja aliran Pantekosta pada khususnya. Selain memberitakan Injil, GPPS juga mendirikan sekolah Alkitab dan sekolah-sekolah Kristen.

SEJARAH GEREJA
Pdt. Ishak Lew Lewi Santoso dilahirkan di Kanton (Tiongkok) tahun 1907. Ia datang ke Indonesia sebagai pedagang. Dan sebagai pedagang ia mengenal propinsi Jawa Timur, khususnya kota Surabaya. Ia mengenal kondisi orang-orang perantauan di Indonesia. Dengan kemampuan bahasa yang sangat sederhana ia belajar berkomunikasi dan mengenal budaya dan masyarakat Indonesia di sekitarnya. Sebagai pedagang yang ulet, tahan uji, dan pekerja keras, ia berhasil dalam usahanya. Alam masyarakat dan budaya Indonesia memberikan tempat yang sangat istimewa di dalam hatinya, terbukti ia berkeinginan tinggal di Indonesia selamanya.
Dalam pergumulan perdagangan dan usahanya, ternyata bahwa Tuhan mempunyai maksud lain dalam hidupnya, yang kemudian membangunkan jiwa pengabdian dalam pelayanannya bagi Allah dan untuk Allah. Dalam hal ini, kehadiran Ibu Rebeka sebagai pendamping yang sangat berperan dalam hidupnya. PANGGILAN MISI Bapak Ishak Lew Lewi Santoso bertobat pada tahun 1933 dan menjadi jemaat di GPDI – Jl. Rajawali – Surabaya, yang digembalakan Oleh Pdt. Mamahit. Perjumpaannya dengan Bapak Ev. Van Gessel (alm) telah mengubah seluruh perjalanan hidupnya. Jiwa dagang yang semula dimilikinya telah diubah menjadi seorang hamba Tuhan yang siap menyerahkan segala-galanya bagi pekerjaan Tuhan.
Pada tahun 1942, ia mulai membuka pos-pos Pengabaran Injil di daerah Jawa Timur seperti : Sepanjang, Malang, Lawang, Madiun, Krian dan kemudian di Surabaya. Dan pada tahun 1946 berdirilah sidang Tuhan dengan nama “GEREDJA PANTEKOSTA di INDONESIA TJABANG SAWAHAN – SURABAJA” Seiring berlalunya waktu, situasi dan kondisi, Gereja Pantekosta Sawahan mulai menunjukkan kevaliditasannya sebagai tubuh Kristus yang berfungsi untuk membawa banyak orang kepada pengenalan akan Yesus Kristus dan kebenaranNya. Kebangunan rohani disertai tanda-tanda ajaib dan mujizat serta kuasa Allah yang menyertainya, di iringi dengan perjuangan dan pergumulan yang luar biasa, maka apa yang ditanam membuahkan hasilnya. Dalam usianya yang sudah lanjut, ia masih menggembalakan lebih 36.000 anggota jemaat GPPS di Surabaya, memimpin lembaga-lembaga sosial dan pendidikan, dan menjabat sebagai Ketua Umum Majelis besar GPPS se – Indonesia.

Sumber:
http://www.gpps.or.id
http://www.pgi.or.id

About these ads
Ditandai: , ,