Gereja Masehi Injili di Halmahera

Posted on Juli 25, 2010 oleh

2


gmih1ALAMAT
Jl. Kemakmuran 97762,
TOBELO – HALMAHERA, MALUKU UTARA
Telp. (0924) 21166;
Fax. (0924) 21302

Alamat Kantor Sinode

STATISTIK
Denominasi gereja: Calvinis / Reformed
Jumlah wilayah pelayanan:
Jumlah jemaat: 411 gereja.
Jumlah anggota jemaat: 300.000 orang
Jumlah hamba Tuhan: 326 Pendeta, 48 Penginjil

BADAN PENGURUS
Ketua Umum : Pdt. Anton Piga, STh, MSi
Sekretaris Umum : Pdt. Drs.Izaac Sumtaki, MTh
Bendahara Umum : Benny Andika Ama, SE

TENTANG GEREJA
Gereja Masehi Injili di Halmahera (Maluku Utara) atau di singkat GMIH, tumbuh dari pekerjaan misionaris dari Gereja Reformasi Belanda mantan. Ini menjadi otonom pada tahun 1949. Gereja ini diatur sesuai dengan model Presbyterian-sin-Odal. Pada tahun 1999-2000 dan sekali lagi pada tahun 2001, kekerasan massa meletus di Maluku Utara yang menyebabkan kematian dan kehancuran. Orang harus meninggalkan rumah mereka dan bersembunyi di semak-semak, dan banyak berakhir sebagai pengungsi di kamp-kamp, di Sulawesi Utara dan di tempat lain. Meskipun pada skala yang lebih rendah, ketegangan terus dan orang-orang hidup dalam ketakutan terus-menerus provokasi dan teror. Janda dan anak-anak menanggung beban konflik. Mereka harus berjuang untuk bertahan hidup dalam kondisi dimana terdapat akses yang sangat kecil untuk kebutuhan dasar. Gereja telah dipengaruhi oleh situasi. Keanggotaannya telah menurun lebih dari setengahnya. Hal ini berusaha untuk membantu orang dalam jemaat yang telah kehilangan segalanya. The GMIH yakin bahwa asal-usul konflik itu tidak religius, tapi politik, dan bahwa hal itu disebabkan oleh kekuatan dari luar daerah. Halmahera telah menjadi provinsi sendiri, Provinsi Maluku Utara, dengan mayoritas Muslim. Sebuah kelompok kerja Muslim-Kristen telah dibentuk dan bekerja dengan orang-orang untuk memulihkan hubungan di masyarakat dan membawa kembali kondisi normal dari kehidupan sehari-hari dalam masyarakat. Pemindahan dan pemukiman kembali memiliki konsekuensi psikologis dan mental bagi masyarakat.

Gereja ini juga terkait dengan Theological Seminary di Ujung Padang (Sulawesi Selatan)

SEJARAH GEREJA
GMIH berdiri sebagai buah misi Utrech Zendings Verenigeeng (UZV) dari Belanda, seperti Hendrijk van Dijken yang berkerja di Halmahera sejak tahun 1816. Persekutuan orang percaya ini kemudian mengorganisasi diri menjadi GMIH pada 6 Juni 1949 dalam Sidang Proto Sinode yang bertempat di Tobelo.

Sejak 1968 GMIH beroperasi kuliah teologisnya sendiri. Itu dipindahkan dari Ternate ke Tobelo pada tahun 1989. .

Iklan
Ditandai: